Kenapa Ide Bisnis Anda yang Brilian itu Hanya Menjadi Fatamorgana?

Memiliki bisnis sendiri yang profitabel, entah sebagai sumber penghasilan utama atau sumber penghasilan sampingan, tentu merupakan hal yang bagus. Sebab hey, harga BBM sudah naik, dan itu artinya biaya kebutuhan hidup pasti akan naik juga.

Sayangnya angan-angan memiliki bisnis sendiri itu lebih sering tenggelam dalam bayang-bayang fatamorgana. Menguap bersama angin sepoi-sepoi.

Lalu, faktor kritikal apa yang acap menggagalkan pewujudan ide membangun bisnis sendiri? Dan apa solusi yang ampuh untuk menendang hambatan itu? Sajian kali ini akan mengupasnya dengan renyah untuk Anda semua.

Dari pengamatan saya selama ini setidaknya ada 4 jenis faktor yang acap mensabotase angan-angan kita untuk menjadi pebisnis sukses. Mari kita telisik satu demi satu, lengkap dengan solusinya.

Sabotase # 1 : Bingung Menentukan Jenis Bisnis Apa yang Mau Ditekuni. Saya sering dapat pertanyaan seperti ini : apa ya mas, bisnis yang cocok untuk saya? Atau : saya bingung mau bisnis apa mas.

Sejatinya, kini begitu banyak info mengenai peluang usaha bertebaran dimana-mana (bahkan ada tabloid khusus mengenai Peluang Usaha). Hanya mungkin justru tawaran ratusan pilihan peluang usaha itu makin membuat kita bingung.

Paradox of choices menyeruak : makin banyak pilihan peluang bisnis, makin bingung otak Anda untuk memilih mana yang paling tepat.

Solusinya: kalau bisa, terjunlah ke bisnis yang setidaknya kita sudah punya pengalaman atau bekal ketrampilan disitu.

Pilihan saya untuk membuat bisnis konsultan manajemen, tentu karena saya merasa sudah memiliki network dan pengalaman di bidang itu. Lalu, keputusan saya untuk berjualan slide presentasi secara online karena saya selama ini merasa trampil menyusun slide presentasi kelas dunia (ciee).

Sabotase # 2 : Loss Aversion – Takut Mengambil Risiko Kerugian. Wah saya takut bisnis mas, nanti kalau rugi gimana? (halah, belum mulai saja sudah takut rugi. Dibalik dong : kalau untung bagaimana. Kan dua-duanya β€œkalau”).

Namun faktanya memang muram : di seluruh dunia, orang itu ternyata mayoritas takut dengan potensi kerugian (studi dengan telak menunjukkan mayoritas orang di dunia lebih gentar dengan ancaman risiko kerugian, dibanding terpukau dengan potensi keuntungan).

Takut akan risiko kerugian ini kian menjadi-jadi kalau Anda sudah menikah (berkeluarga), dan kemudian sudah bekerja mapan di kantor. Comfort zone pelan-pelan akan menyergap; dan impian untuk membuat bisnis sendiri itu lalu diam-diam dilipat dan disimpan di kolong lemari.

Solusinya : pilihlah jenis bisnis yang tidak membutuhkan modal besar. Dengan begitu, ketakutan kita akan risiko kerugian bisa diminimalkan.

Mulailah dengan bisnis kecil-kecilan yang tidak membutuhkan komitmen biaya yang masif. Kalau ternyata sukses, niscaya rasa takut itu akan pelan-pelan hilang dengan sendirinya.

Sabotase # 3 : Tidak Punya Skills dalam Bisnis yang Mau Ditekuni. Mas, saya itu pengin sekali punya bisnis budidaya lele, tapi ndak tau carane blas. Lha terus kepriye?

Pertanyaan seperti itu sering muncul. Dan solusinya mudah : googling saja. Dengan gugling, kita dengan mudah akan tahu dimana tempat kursus budidaya lele. Kontak sana, kontak sini. Belajar ke lapangan, tanya ke ahlinya.

Kuncinya : be resourceful (jeli melihat dimana saya harus belajar dan menemukan jawaban). Banyak orang langsung kehilangan nyali begitu merasa tidak punya skills. Betapa rapuh mentalitas kegigihannya.

Sabotase # 4 : Tidak Punya Modal untuk Bisnis. Ah, klise sekali. Orang yang berkilah tidak punya modal untuk bisnis mungkin memang tidak layak jadi pebisnis : jiwanya rapuh dan tidak kreatif mencari jalan keluar.

Solusinya memang mudah untuk sabotase yang terakhir ini : misal, mulailah bisnis yang membutuhkan modal kecil (saya mulai bisnis untuk dua bidang yang saya sebut diatas, hanya dengan modal Rp 7 juta-an saja : buat beli laptop dan register domain website).

Kini juga banyak lembaga yang menawarkan bantuan modal untuk usaha kecil baru. Sekali lagi, hanya dengan googling, kita segera tahu apa saja lembaga itu, dan dimana alamatnya.

Ingat, kreativitas untuk mendapatkan modal bisnis juga pertanda : apakah Anda memang layak jadi pebisnis tangguh atau ya gitu deh.

Demikianlah 4 faktor yang acap men-sabotase angan-angan kita untuk memulai bisnis yang profitabel. Solusi untuk menyingkirkan faktor-faktor tersebut juga sudah di-bentangkan.

Kini waktunya untuk TAKE ACTION. Just do it.

Photo credit by : Paul Bica @flickr.com

Laydown

Related Post

Kenapa Orang yang Stuck Nasibnya akan cenderung Stuck Selamanya? Judul artikel ini terasa kelam, terutama bagi yang selama ini merasa nasibnya stuck atau stagnan. Namun sejumlah studi ilmiah memang menunjukkan fa...
Business Book of the Year 2014 Buku bisnis apa yang layak dinobatkan sebagai Business Book of the Year 2014? Buku bisnis yang ditulis oleh penulis Indonesia, yang bisa dipilih sebag...
My Business Resolution for 2012 Tahun 2011 baru saja lesap ditelan oleh roda waktu yang terus berjalan tanpa kenal letih. Lalu pencapaian apa yang layak Anda kenang sepanjang tahun l...
33 comments on “Kenapa Ide Bisnis Anda yang Brilian itu Hanya Menjadi Fatamorgana?
  1. Betul kata Pak Yodhia, untuk memulai bisnis itu harusnya jadi kewajiban. Apalagi memulai bisnis sudah menjadi relatif lebih mudah, sebab sumber dayanya sudah ada di mana-mana.

    Pebisnis memang dituntut kreatif.
    Terima kasih atas inspirasi dahsyatnya di pagi ini :).

  2. Pak Yodhi kayak Tung Desem Waringin aja nih

    Ilmunya Gratis

    seminarnya pun secara online tanpa dipungut biaya. he he….,

    Tulisan yg bermanfaat bagi saya pak. Makasih buat Inspirasinya ya pak

  3. Hehe. Jadi malu baca postingan blog ini. Sejatinya kita udah tahu jawabannya atau tahu di mana kita bisa nemu jawabannya.

    Yang menghalangi kita bukan karena persoalan-persoalan di atas. Tapi karena kita TAKUT. Cuma ya kebanyakan kita gengsi mengakuinya. πŸ™‚

  4. Manstraaap pak yodia.

    Memang benar semua yg di katakan di atas. Tp banyak yg lupa. Bahwa untuk jadi pebisnis perlu mental baja.

    Mental inilah yg harusnya menjdi dasar.

  5. Benar pak yod uraian diatas

    Selama ini saya kerja sambil jualan kain buat teman teman aja di kantor dan sekitarnya, cuman kadang berpikir bagaimana membesarkan bisnis ini dgn sambil kerja?

    karena berat sekali klo saya keluar dr tempat kerja yg selama ini menjadi sumber penghasilan keluarga saya.

  6. mantaaaap pak Yodia, memang faktor mental sangat diperlukan dalam hal ini, berani menanggung resiko dan tentunya harus yakin bahwa pasti akan untung.

    Sukses terus…atas masukannya.

  7. Terlalu banyak alasan untuk tidak sukses πŸ˜€
    Tambahan satu lagi
    Logika “Andai saja”

    Andai saja saya kayak si A yang kaya, bisnis pasti lebih mudah
    Andai saja saya kayak si B yang cerdas, pasti bisnis saya lancar

    Mulailah dari apa yang kita miliki
    Betul begitu mas?

  8. Memulai dengan jasa website bisnis itulah secuil skill yg saya gunakan untuk membangun bisnis sendiri dengan fokus menggarap pasar Usaha Kecil Menengah.

    Namun sayapun mengalami hal itu, rasa takut dengan ketidakpastian penghasilan.

    Betapa tidak hal tersebut muncul lantaran saya telah berkeluarga.

    Namun perlahan sy yakin bisa bersahabat dengan ketidakpastian itu, tentunya dengan pertolongan rabbku Tuhannya Jin dan Manusia.

    Thanks pak Yodia, artikel senin pagi yg begitu renyahnya πŸ™‚

  9. Betul Pak..
    nomer 4 itu biasanya menjadi alasan orang untuk tidak bergerak.
    Terima kasih ya… modal kecil untuk bisnis ternyata ada juga kok…

  10. sebenernya pilihannya cuma ada 2, mau berbisnis atau tidak. selesai. sudah diputuskan, harus makin konsisten dan tingkatkan daya juang yang utama.. semangat..

    salam mabur..

  11. Setuju banget dengan point 4, terlalu banyak yang beralasan yang demikian. Padahal mulai dengan satu laptop dan line internet unlimited saja, kita bisa membangun bisnis dengan keuntungan milyaran setiap tahun. Saya sudah buktikan hal ini.

    Dulu saya malah pinjem komputer milik kakak dulu. Modal uang cuma untuk berlangganan line internet unlimited.

  12. “(saya mulai bisnis untuk dua bidang yang saya sebut diatas, hanya dengan modal Rp 7 juta-an saja : buat beli laptop dan register domain website)”

    Sangat masuk akal, mulai dengan bisnis jasa yang cost nya relatif tidak besar, sebelum ekspansi ke bisnis lainnya πŸ™‚

  13. Artikel yang selalau renyah khas pak yod…
    Bravo pak,, tularkan virus entrepreuner di blog bapak..karena sebagian besar pembaca di blog bapak ini mayoritas kalangan profesional yang berada di comfort Zone..ulangi terus pak temanya dengan tema yang berbeda,,, πŸ™‚

  14. setuju banget pak, tulisan bapak seakan menjadi pecut untuk tidak takut dalam melakukan usaha, tapi ingat jangan bermimpi punya untung gede jika takut akan kerugian yang gede

  15. Hahaha masalah yang terakhir memang bukan masalah besar menurut saya.

    Karna saya sendiri mengalami bagaimana membangun usaha tanpa mengeluarkan modal yang cukup besar (maksdnya dengan punya 1 laptop dan numpang wifi gratis. hahaha).

    Saya suka di bidang menulis artikel, terutama menulis artikel seputar dunia blogger.

    Baik teknik dan semacamnya ya saya sangat menyukai hal tersebut. Kini saya berhasil mendapatkan duit recehan dari dunia maya. Hanya dengan memasang iklan di blog saya.

    Berkat tulisan Pak Yodhia saya semakin bersemangat lagi dalam mengguluti dunia usaha. Trmksh! πŸ˜€

  16. tempat usaha saya menginspirasi banyak orang untuk memulai atau membesarkan usaha

    saya bergerak dalam bidang penciptaan mesin2 TTG baik yg pernah ada maupun yg belum

    sayangnya saya jadi berkutat untuk layani mereka,dan lambat membesarkannya

    sedangkan pembantu saya juga lambat menerjemahkan ide-ide baru desain mesin saya

Comments are closed.

Pilih Kaya atau Misqien?

Dapatkan Buku yg Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Financial Freedom yg Barokah. GRATIS!