Perjuangan Nadiem Makarim adalah Perjuangan Kultur Start up Melawan Kultur Birokrasi

Minggu-minggu ini, hampir pasti Nadiem Makarim mengalami apa yang lazim disebut dengan “culture shock”, sebuah gegar budaya karena seseorang melakukan perpindahan secara dramatis ke sebuah dunia yang sama sekali berbeda kultur dan corak perilakunya.

Ada dua kemungkinan yang terjadi. Kemungkinan pertama : Nadiem sukses injeksikan kultur kerja start up yang agile, innovative dan cekatan.

Kemungkinan kedua : Nadiem tak berdaya digilas kultur birokrasi yang super kompleks dan penuh belantara regulasi yang mbulet.

Dunia pendidikan yang berkualitas tak pelak merupakan elemen fundamental bagi kemajuan sebuah bangsa.

Namun dalam kompetisi daya saing kualitas pendidikan, peringkat Indonesia secara global masih berada pada level yang termehek-mehek.

Di dunia ada sebuah gold standard untuk mengukur kemajuan kualitas pendidikan anak-anak sekolah. Namanya PISA atau singkatan dari Programme for International Student Assessment (PISA) – sebuah peringkat resmi yang diusung oleh OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development).

PISA ini mengukur level skor science, math dan reading comprehension dari anak-anak sekolah di seluruh dunia.

Dalam rilis peringkat PISA yang terakhir, peringkat Indonesia hanya ada di nomer 62 dari 72 negara. Kalau dalam ujian sekolah mungkin sama dengan nilai E, dan tidak lulus.

Peringkat Indonesia kalah jauhhh sekali dengan Singapore yang berada pada peringkat 1 dunia; atau dengan Vietnam (peringkat 22), Malaysia (peringkat 44) dan Thailand (peringkat 55).

Tragisnya adalah peringkat buruk itu terjadi saat anggaran pendidikan Indonesia naik berlipat dibanding lima tahun lalu. Anggaran pendidikan Indonesia saat ini adalah Rp 495 TRILIUN – sebuah angka yang super masif.

Dengan kata lain, dana gila-gilaan hampir 500 triliun itu nyaris sama sekali tidak berdampak efektif bagi peningkatan kualitas pendidikan di tanah air.

Ibaratnya, sudah diberi dana masif yang harusnya cukup buat cetak SDM sekaliber Lionel Messi atau CR7, ternyata hasilnya hanya pemain sekelas Atep atau Andik Virmansyah 🙂 🙂

Paradoks pemborosan dana hingga hampir 500 triliun itulah salah satu tantangan paling berat yang akan dihadapi oleh Nadiem Makarim sebagai CEO Kemendikbud yang baru.

Lalu apa yang selayaknya dilakukan oleh Nadiem dengan kultur start up-nya? Metodologi start up apa yang layak diinjeksikan untuk mengatasi tantangan birokrasi dalam dunia pendidikan?

Berikut dua langkah krusial yang kiranya bisa dijalankan.

Start Up Step #1 : Tetapkan KPI yang Terukur dan High Impact

Yang mengejutkan dari angggaran nyaris Rp 500 triliun buat bidang pendidikan adalah, 60% habis untuk gaji dan tunjangan guru. Artinya hampir Rp 300 triliun adalah buat gaji dan tunjangan.

Gaji guru memang mengalami peningkatan yang cukup signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Seorang guru sekarang bisa mendapatkan gaji Rp 10 juta hingga Rp 15 juta/bulan di berbagai kota di tanah air.

Namun ternyata peningkatan gaji yang cukup signifikan itu tidak berdampak signifikan bagi peningkatan kualitas murid-muridnya. Terbukti dengan peringkat PISA yang stagnan dan termehek-mehek.

Kenapa begitu? Sebab selama ini memang tidak ada KPI (key performance indicators) yang terukur dan high impact yang dikaitkan dengan tunjangan/bonus guru.

Tunjangan hanya dikaitkan dengan sertifikasi kompetensi (yang acap hanya formalitas); namun TIDAK DIKAITKAN dengan indikator yang jauh lebih powerful : yakni kemajuan kualitas kepandaian murid-murid peserta sekolah.

Itu ibarat seorang salesman yang selalu mendapatkan bonus, tanpa melihat apakah dia mencapai target pejualan atau tidak. Sebuah kondisi yang sungguh absurd jika dilihat dalam kacamata “high performance organization”.

Maka Nadiem harus segera menerapkan prinsip yang sangat lazim dalam dunia start up business ini : yakni tetapkan target KPI yang terukur, dan jika tidak tercapai, maka tunjangan guru tidak akan diberikan.

KPI tentang skor kualitas murid harus mendapatkan bobot yang paling besar, sebab inilah esensi pendidikan.

Indeks atau skor kualitas murid harus disusun secara independen dan terukur – serta sebaiknya mengacu pada standar dunia yang dipakai oleh PISA/OECD.

Cukup aneh jika selama ini para guru tidak punya KPI peningkatan skor kualitas murid-murid. Tanpa KPI ini, maka berapapun gaji guru dinaikkan, maka tidak akan berdampak nyata bagi peningkatan level kualitas murid. Dan anggaran ratusan riliun bisa hilang sia-sia.

Start Up Step #2 : Scale Up Kesuksesan Sekolah dan Guru SEJATI

Para pakar tentang change management menulis : saat mau melakukan transformasi yang sukses, sebaiknya Anda juga fokus pada sukses yang sudah ada. Lihatlah bright spots, dan kemudian duplikasi success spots ini ke tempat lain.

Maksudnya begini. Dari ribuan sekolah dan jutaan guru yang ada di tanah air, pasti ada di antara mereka yang sudah terbukti sukses menaikkan skor kualitas para muridnya secara konsisten.

Nadiem bisa memanfaatkan keahlian dia menggunakan kekuatan big data : lacak dan cari sekolah-sekolah atau guru yang sukses membuat muridnya makin pintar. Maksudnya murid yang tadinya kurang pintar setelah sekolah di tempat tersebut, atau setelah diajari guru tersebut, kemudian menjadi pintar.

Jadi sekolah atau guru yang hebat itu adalah yang seperti itu. Murid yang dulunya kurang cerdas lalu dibikin cerdas. Dari murid bodoh ditransformasi menjadi murid pintar.

Jadi sekolah hebat itu bukan sekolah-sekolah favorit yang selalu terkenal itu. Sekolah favorit ini ilusi. Kenapa? Sebab hampir 100% murid sekolah favorit ini dulunya memang sudah pintar. Sudah pintar dari sononya. Jadi muridnya pada jadi pintar BUKAN karena sekolah dan gurunya. Maka kehebatan sekolah favorit itu adalah kehebatan fatamorgana.

Sekolah dan guru dengan KEHEBATAN SEJATI adalah yang murid-muridnya waktu masuk adalah barisan murid dengan nilai NEM alakadar-nya, namun kemudian pelan-pelan bisa diubah menjadi murid yang pintar. Ini baru sekolah dan gurunya yang hebat.

Nah melalui kekuatan big data, Nadiem bisa mengidentifikasi tipe sekolah dan guru yang seperti itu. Merekalah para “bright spots”. Merekalah sekolah dan guru sejati : yakni yang bisa dengan konsisten mengubah murid agak bodo atau murid kualitas standar menjadi murid yang pintar dengan kualitas istimewa.

Temukan sekolah dan guru dengan tipe seperti itu. Dengan bantuan teknologi dan big data, harusnya Nadiem bisa menemukannya.

Tugas dia berikutnya adalah : pelajari apa yang membuat sekolah dan guru ini bisa meraih sukses sejati seperti itu? Apa key success factors-nya?

Setelah ketemu, maka langkah berikutnya adalah SCALE UP guru dan sekolah sejati ini.

Scale up adalah istilah dalam dunia start up. Artinya adalah temukan kesuksesan kecil yang sudah terbukti berhasil. Lalu scale up atau kembangkan sukses ini ke skala yang lebih luas dan menyebar ke semua tempat.

Jadi ringkasnya : melalui kekuatan big data, Nadiem perlu segera menemukan “sekolah dan guru yang meraih sukses sejati” (bukan sekolah favorit fatamorgana), lalu pelajari pola suksesnya.

Lalu scale up sekolah dan guru sejati ini ke seluruh wilayah di Indonesia. Tularkan sukses sekolah dan guru sejati itu kepada ribuan sekolah dan jutaan guru lainnya.

Proses scale up kesuksesan bukan hal yang mudah. Namun Nadiem sudah terbiasa melakukan proses scaling up dalam dunia start up. Harapannya dia juga bisa sukses mereplikasi kehebatan sejati sekolah dan guru yang dia temukan; ke semua tempat di seluruh Nusantara.

DEMIKIANLAH dua langkah krusial yang barangkali bisa membantu proses transformasi dunia pendidikan di tanah air.

Selamat bekerja pak Nadiem. Selamat berjuang demi masa depan pendidikan Indonesia yang lebih baik.

Anda pilih Misqien atau Kaya? Dapatkan Ebook yang Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Kekayaaan dan Financial Freedom. Gratis. Download DI SINI sekarang juga. Atau klik gambar di bawah.
17 comments on “Perjuangan Nadiem Makarim adalah Perjuangan Kultur Start up Melawan Kultur Birokrasi
  1. Benar, saat ini memang banyak sekolah favorit, yang memang mencari murid-murid yang sudah pintar sedari awal, dengan maksud meningkatkan popularitas sekolah, bukan meningkatkan kepintaran murid dengan metode-metode belajar yang handal.

  2. Bacaan renyah yang menggugah kesadaran dan dan inspiratif banget.

    Sekolah-sekolah favorit emang sedari awal, bibit-bibitnya sudah bagus.

    Kita tunggu ide-ide kreatif dan gebrakan ala bos start up ini.

    Semoga lebih baik, lebih menggebrak, dan ‘ GAK GITU-GITU aja’

    Tunjangan guru naik, pendapatan guru melejit, tapi efeknya cuman gitu-gitu aja 🙂

    Cuman pengaruhin gaya hidup jadi kayak OKB yang kemaruk 🙂

    Selamat untuk Kemendikbud baru.

    Salam sukses penuh keberkahan dan mendaimaikan.

  3. Semangat pagi ditemani secangkair kopi dan bacaan inspiratif !! Mengawali pagi dengan mood yang baik sangat perlu agar sepanjang hari ini kita menjadi produktif.
    Selamat bekerja Pak Nadiem dan juga teman-teman semuanya. Torehkan prestasi dimanapun posisi dan peran kita saat ini berada.

    >>> Download!! inspirasi desain rumah gratis dilengkapi dengan RAB di http://www.desaingriya.com

  4. Pak Nadiem memang akan membutuhkan BIG DATA untuk menjalankan stretegi pembenahan di Dinas Pendidikan. Pertanyaannya adalah, apakah data yang dimiliki Dinas Pendidikan lengkap? Komprehensif? dan apakah datanya riil sesuai di lapangan atau data untuk Asal Bapak Senang? wkwkwk.

    Semoga dengan adanya Pak Nadiem, memunculkan sedikit harapan dunia pendidikan Indonesia menjadi lebih baik, dengan mengembalikan mindset, mental, spirit dan semangat GURU sebagai DIGUGU dan DITIRU, tidak hanya sebagai profesi untuk mencari uang, tapi juga panggilan jiwa untuk MENDIDIK generasi yang LEBIH BAIK…aamiin 🙂

  5. Apa yang terjadi dengan kondisi pendidikan kita saat ini adalah buah dari masa lalu, di mana dulu gaji guru sangat rendah sehingga lulusan terbaik dari sekolah menengah, sebagian besar enggan melanjutkan pendidikan ke PTN kependidikan dan memilih PTN non pendidikan. Dan setelah lulus nantinya memilih tidak bekerja di sektor pendidikan dasar dan menengah. Sehingga dengan kenaikan gaji guru saat ini, dampaknya tidak akan dirasakan seketika, perlu waktu panjang sampai lulusan-lulusan terbaik kembali tertarik menjadi guru sehingga pendidikan kita dari mulai pendidikan dasar, menengah, tinggi berisi pendidik-pendidik yang berkualitas unggul.

  6. Perubahan paling berhasil dalam pendidikan nasional adalah meningkatnya kesejahteraan Guru PNS namun tidak dengan honorer / swasta

    semoga menjadi perhatian Mendikbud baru..

  7. Guru di sekolah itu faktanya kebanyakan guru honorer yg di gaji jauh di bawah UMR,, bgmana memberikan hasil maksimal

    Nah di tambah lgi dgn KPI yg blum jelas dan hanya formalitas.

    Semoga saja guru honorer lebih sejahtera, baru masalah KPI..

    Selamat bekerja mas menteri. Semoga berhasil membuat tingkat pendidikan Indonesia lebih baik lagi aamiin

  8. Semoga pendidikan kita bukannya hanya ibarat mengisi ember dengan air.

    Tapi juga memantik api motivasi dari dalam diri anak -anak didik kita.

    Oh Ya juga mengembalikan “Adab dulu Baru Ilmu”

  9. Butuh keberanian, waktu dan konsistensi untuk mengubah kebiasaan yg sudah mengakar ke kebiasaan baru yg lebih baik. Selamat bertugas Pa Mentri, mudah”an mampu menghasilkan perubahan yg fundamental dan lebih baik.

  10. Banyak manusia manusia sukses di alam Indonesia ini adalah berkat nilai juang guru. Tanpa dihargai atau dihina dihujat sekalipun, guru tetap mengajar dan mendidik. Kalaupun masa kini guru dipandang tidak memberikan sebuah kemajuan, atau mungkin tidak berkualitas. Banyaklah faktor dari si murid itu sendiri. Bagaimana dan apa kabar dengan para orang tua, yang semuanya dibebankan kepada lembaga? Anak dari tidak tau menjadi tau, dari tidak bisa menjadi bisa, segala guru disudutkan dengan kata kata OKB. Aduhhh … Kata kata yang luar biasa sebagai bangsa ya…

  11. Saya tunggu perjuangan mu Nadiem, walau perjuangan mu berat, namun Indonesia harus bangkit karena melalui pendidikanlah calon-calon atau bibit-bibit orang pintar dan orang cerdas akan lahir, canangkanlah start-up yang menurut kamu itu bagus dan cocok untuk diterapkan.

  12. Semoga mas Nadiem bisa sukses dan kemungkinan #1 bisa terjadi. Semuanya harus diawali juga dari mentalitas dan mindset semua punggawa di kementrian pendidikan. Ini challenge terbesar nya mas Nadiem

    Jika berhasil, kemungkinan besar hasilnya bisa dipetik dalam 5-10 tahun kedepan. Ga nyangka vietnam bisa jadi negara yang lumayan maju sekarang 🙂

    Salam,
    https://umrahjogja.com

Comments are closed.

Pilih Kaya atau Misqien?

Dapatkan Buku yg Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Financial Freedom yg Barokah. GRATIS!