Chindianesia : Sebuah Impian tentang Kebangkitan Asia Raya

Chindianesia – China, India, dan Indonesia. Apa yang akan terjadi jika tiga raksasa Asia ini bersatu erat dan bersama-sama mengepakan sayapnya? Impian tentang Kejayaan Asia Raya yang dipekikkan puluhan tahun silam oleh Nehru, Soekarno dan Paman Mao mungkin akan benar-benar menjadi kenyataan yang teramat indah. Inilah impian tentang kejayaan Asia Raya dalam dinamika ekonomi global – dan sebuah hasrat terpendam untuk merobohkan dominasi Amerika dan Eropa yang telah ratusan tahun menguasai peradaban dunia.

Dan aha, impian itu ternyata kian dekat menjadi kenyataan. Simaklah prediksi dari Goldman Sach, sebuah lembaga keuangan terkemuka, berikut ini : pada tahun 2025, ekonomi Indonesia diprediksi akan berada pada peringkat 14 dunia, melibas Kanada. Dan pada tahun 2050, ekonomi China akan menjadi nomer satu dunia, ekonomi India menjadi nomer tiga, dan ekonomi Indonesia menjadi nomer tujuh dunia. Pada tahun itu, ekonomi Indonesia akan mengalahkan ekonomi Jepang, Inggris, dan Jerman.

Kisah kebangkitan ekonomi China dan India berangkali memang telah menjadi legenda. Sebuah kisah kesuksesan yang dilentikkan oleh kebijakan ekonomi nan brilian, dan juga ditopang oleh sumber daya alam yang melimpah serta mutu SDM yang solid. Setelah kejayaan Jepang dan Korea Selatan, maka banyak orang bilang bahwa kedahsyatan masa depan Asia akan dirajut oleh China, India, dan Indonesia.

Oleh Indonesia? Ya, sebab seperti yang diprediksikan oleh Goldman Sach diatas, negeri Katulistiwa ini juga memiliki masa depan yang amat cerah. Saya sendiri percaya bahwa republik ini suatu saat akan menjadi bangsa besar. Someday, our country will become one of the best nations on earth. A great nation with great future.

Pertanyaan konkritnya kemudian adalah : lalu dengan apa kira-kira Indonesia bisa menjadi penguasa dunia. Jawabannya ternyata simpel dan tidak heroik: dengan karet dan kelapa sawit. Sorry to say, ditengah segala perbincangan tentang era digital, information-based economy, dan blah, blah lainnya, dua komoditi kuno itulah yang paling punya potensi untuk membawa Indonesia menaklukkan dunia. Dan kini, ditengah booming komoditi di segenap penjuru dunia, posisi Indonesia dalam panggung ekonomi dunia bisa kian berkibar.

Indonesia, kita tahu, adalah produsen karet nomer dua di dunia (setelah Thailand), dan beberapa tahun lagi akan menjadi menjadi nomer SATU. Lihatlah, mobil Toyota, Jaguar, BMW atau Mercedes yang berseliweran di jalanan kota Jakarta, Paris, Tokyo, atau New York, maka hampir pasti ban roda mobil itu dibikin dari karet para petani di Sumatera. Produksi karet dari negeri kita merupakan salah satu pemasok terbesar bagi produsen ban raksasa yang kemudian dipakai oleh seluruh produsen mobil dunia. Kalaulah seluruh produsen karet Indonesia memberhentikan pasokannya secara serentak, percayalah, industri otomotif sedunia bisa kolaps dalam sekejap. Dan dalam hitungan bulan, pabrik mobil Toyota atau Mercedes Benz di seluruh dunia mungkin bisa limbung.

Lalu kelapa sawit? Kini Indonesia merupakan produsen nomer SATU dunia. Pabrik Unilever global – bukan hanya yang di Indonesia – sangat bergantung dengan pasokan kelapa sawit dari Kalimantan dan Sumatera. Sabun Dove dan Lux, yang mendominasi kamar mandi jutaan orang di seluruh dunia, tak mungkin bisa dibuat tanpa kelapa sawit. Kalau semua produsen kelapa sawit Indonesia memberhentikan pasokannya ke Unilever Global, maka dalam hitungan hari, sabun Dove dan Lux bisa lenyap dari peredarannya di seluruh pasar dunia.

Pesannya jelas : dengan bekal komoditi alam yang berlimpah, seperti karet, kelapa sawit, bubur kayu (pulp), ikan laut (laut kita salah satu yang terbesar di dunia), biji kopi, dan kokoa, negeri ini akan dapat menjadi negeri hebat di masa – masa mendatang. Apalagi jika kita juga menghitung produk dari migas seperti nikel, batubara, gas dan biji besi.

Oke negeri ini memang tengah didera dengan seribu satu persoalan, namun ini semua mestinya tidak membikin kita pesimis, dan lalu membuncahkan berderet keluhan. Sebab, seperti yang penah kita bahas disini, pola pikir semacam ini mungkin justru akan benar-benar membawa kita semua dalam lorong kegelapan tak berujung. Ditengah beragam tantangan yang amat pelik, kita yakin negeri ini tetap memiliki potensi untuk menjadi bangsa besar – persis seperti yang diprediksikan di depan oleh Goldman Sach.

100 tahun silam, para anak muda Indonesia mendeklarasikan kebangkitan negeri ini dengan gagah berani dan spirit optimisme yang membuncah. Kita percaya dalam 100 tahun ke depan, negeri ini akan benar-benar merengkuh kejayaan yang hakiki dalam blantika ekonomi global. Bersama China dan India, kita yakin, Indonesia akan menjadi trio lokomotif bagi kebangkitan Asia Raya.

Kita bangga menjadi manusia-manusia Indonesia. Dan dengan spirit memperingati 100 Tahun Kebangkitan Nasional, saya ingin mengajak Anda semua sejenak menundukkan kepala dan hati, demi memanjatkan syukur dan terima kasih kepada sang ibu pertiwi yang telah melahirkan kita semua di bumi nusantara ini.

Majulah Indonesiaku. Jayalah Negeriku. Dan Bangkitlah Asia Raya !!

Note : Jika Anda ingin mendapatkan file powerpoint presentation mengenai management skills, strategy, marketing dan HR management, silakan datang KESINI.

Photo Credit by : James Jordan under creative common license.
Anda pilih Misqien atau Kaya? Dapatkan Ebook yang Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Kekayaaan dan Financial Freedom. Gratis. Download DI SINI sekarang juga. Atau klik gambar di bawah.
42 comments on “Chindianesia : Sebuah Impian tentang Kebangkitan Asia Raya
  1. sayang sekali sepertinya bangsa indonesia masih memiliki sifat tunduk kepada orang bule. hal ini bisa dilihat dari bagaimana proses penetapan kebijakan strategis oleh pemerintah yang sering kali dipengaruhi kuat oleh intervensi asing.mungkin ini sikap pengaruh bawaan sejak zaman penjajahan belanda.
    yang jelas kita sekarang mesti sadar bahwa semua manusia memiliki derajat yang sama di sisi-Nya. diberikan modal dasar n kesempatan yang sama. so, jangan minder atau merendahkan diri kepada siapa pun . hanya Allah t4 menghinakan diri…

  2. Wah, mantap, bersyukurlah kita sekarang dan memang kita harus wajib bersyukur.
    Indonesia is a Great Nations, maka dari itu bangunlah Indonesia sekarang melalui apa yang bisa kita lakukan dalam perannya masing-masing.
    Tidak usah menunggu 2050 sekarang pun kita adalah bangsa yang besar tinggal dari sudut mana kita memandangnya, dari jumlah penduduk, dari kekayaan alam, dari hutan, dari bahan tambang, SDM dll.

    Kalu kita sudah merasa besar (Great) kita akan bertindak Besar, berpikir besar dan hasil maksimal pasti akan di dapat.

  3. trus gimana dengan peluang IT di Indonesia di masa depan..? setidaknya 10-20 tahun ke depan.Mohon pencerahaannya…

  4. Saya setuju sekali dengan isi artikel ini. Hampir seluruh propinsi di Indonesia telah saya kunjungi. Saya lihat untuk di luar Pulau Jawa, sektor agraris dan perikanan menjadi pekerjaan sebagian besar rakyat. Seharusnya kedua sektor ini dikembangkan. Apalagi presiden SBY adalah Doktor dari IPB.

  5. # Yanuar, IT ya tetap juga memiliki masa depan yang bagus. Kalau Anda punya bisnis dibidang IT, tetap akan bisa tumbuh dengan baik….kan perusahaan sawit dan karet juga perlu sistem IT…..:):).

    Namun, untuk skala persaingan global, IT Indonesia mungkin tertinggal beberapa langkah daripada India (Bangalore) atau juga Phillipina.

    Kalau bicara kebijakan secara nasional, negeri ini sebaiknya FOKUS pada agroindustry dan marine industry. Dua sektor ini, menurut saya, yang akan MAMPU MEMBESARKAN negeri ini.

  6. yang dikatakan mas yod emang benar dan ini udah dipikirkan oleh orang asing. makanya perusahaan besar kelapa sawit dan lain sebagainya sebagian besar sahamnya udah kepunyaan orang asing seperti astra agro lestari contohnya.kalo udah gini bangsanya memang bisa besar tapi manusianya?

  7. PwC juga dalam publikasinya memprediksi bahwa perekonomian Indonesia kan bisa disetarakan dgn negara-negara maju bersama negara-negara BRIC dan Turki pada 2050.

    Benarkan ?

  8. gimana kalau kita utamakan dulu masalah kita,baru kita kepakan sayap kita mas…..
    masalah dalam negeri kita ini sudah sangat tidak wajar mas…………MERDEKA………..

  9. Pingback: 100 Tahun Kebangkitan Indonesia

  10. Mas Yodhia, as usual, it’s a good article….. 🙂

    IT balik ke posisinya awal, yaitu sebagai support. Core kita adalah negara agraris dan maritim, oleh karena itu industri yang harusnya maju ada di dalam core tersebut, salah satunya agribisnis. IT harus menciptakan suatu sistem yang bisa menunjang core dari negara tersebut. IT tidak akan pernah habis, tetapi harus diingat hakekat dari IT tersebut.

    Masalah yang utama sekarang adalah banyaknya ‘tikus-tikus’ yang menggerogoti negara ini. Sebelum ada pemimpin yang mempunyai hati nurani dan tangan besi, negara ini tidak akan pernah bisa bangkit. Bukan pesimis, tetapi itulah adanya. Di satu sisi pemberdayaan daerah agar tidak tertinggal, di sisi lain menjalankan hukum seperti di China dan Rusia.

    Sekian dulu komentarnya. Mohon maaf jika ada yang tidak berkenan.

  11. Indonesia masih punya banyak sektor yg bisa dikembangkan, memang perkebunan dan perikanan yang paling kuat. Tapi jangan lupa, industri2 lain harus juga dikembangkan, untuk menambah ragam, jikalau yg satu lagi tak bagus, yg lain masih bisa menunjang.

    Problem2 juga masih banyak, SDM yg terutama. Boleh dikata, hampir semua yg ditanya, SDM Indonesia masih kurang. Banyak yg masih berpikiran, Gaji berapa dulu, baru kerja. Padahal cari kerjapun susah.

    IT dan Graphic Indonesia masih bisa maju lebih banyak. Giat2 deh anak IT 🙂

    Ayo Indonesia, maju donk!

  12. Kita memang (tempat) produsen terbesar. Tapi, yang menjadi masalah, apakah karet dan sawit itu dimiliki oleh produsen Indonesia dan juga diberdayakan untuk kepentingan Indonesia ?
    Jangan sampai karet dan sawit bernasib sama seperti minyak, gas, dan tambang kita miliki, meskipun cadangannya berlimpah lebih dari Malaysia, namun kemanfaatannya gak sebesar yang dirasa rakyat Malaysia.

  13. minyak kelapa sawit dicampur uap karet dicampur keringat ikan lele bisa gantiin premium gak ya? hehehe. mudah2an tahun 2025 saya masih exist alias belum mati. 😀 kalo 2050 mungkin udah almarhum 🙁

    artikelnya bagus pak, gak sia2 saya berkunjung ke sini. 😀

  14. Kawan2… yang penting kita adalah mengubah paradigma yang ada. Kalian tahu nggak kenapa negara kita gak maju.

    Sebagian besar orang indonesia ( termasuk saya) oleh orang tua diberi nasehat yang salah. kaya gini nih nasehatnya: …… nak kamu musti belajar yang rajin, biar pintar… kalo kamu pintar nanti kamu gampang cari kerja…..

    “GAMPANG CARI KERJA”????? tahu gak hasil dari nasehat ini? Sebagian besar orang yang lulusan dari Sekolah Top cuman bisa jadi BUDAK (kasar banget yah…. ya udah saya ganti… PROLETAR).
    Kaum Proletar iini mulai dari berdasi pakai bmw sampai rekan2 saya yang bareng naik bus P76 blokm-senen.

    kawan2, pasti banyak juga yang waktu kuliah coba nyambi….eh tiba2 di peringatkan…. “eh anak singkong…selesaikan dulu sekolah baru nyari duit”

    MATILAH CALON KAUM ENTREUPRENEUR karena nasehat ini…….

    Sekarang kita berdoa mudah2an tahun 2050 ini kejayaan tersebut benar2 dipegang oleh orang indonesia…….

  15. Demoga negara yang menjunjung demokrasi-lah yang menjadi pemimpin dari kebangkitan asia raya ini mas, saya masih ngeri kalau negera otoritarian yang memimpin kebangkitan ini, saya terkadang ingat novelnya George Orwel: Animal Farm.

  16. nice article …

    namun, tentang karet … aku ragu kalau 50 tahun ke depan, mobil masih memakai ban ?… aku malah berpikir mobil masa depan itu melayang … (spt di film-film) 😀

  17. Mas Yodh, mungkin memang Kelapa sawit dan Karet adalah Hedgehog Concept untuk Indonesia Jaya. Tapi bagaimana dengan a Culture of Discipline untuk melaksanakan konsep tersebut ? Tapi saya pribadi tetap optimis dengan Stockdale Paradox , indonesia akan Jaya.

  18. Saya pernah membaca laporan yang serupa, dari PWc kalau tidak salah ingat..

    Terlepas dari optimisme yang ada, terdapat pula kekhawatiran yang sama dengan yang diungkapkan oleh mas Andrias Ekoyuono. Selain itu, secara pribadi saya suka tolok ukur yang dipakai itu GNP.. bukan GDP.. 🙂

  19. Mas Yodhi…… sebenarnya negara kita bisa kaya lebih cepat kalau mentalitas dan Moralitas Sumber Daya Manusia kita unggul….. terutama moralitas…….
    Kekayaan Alam kita melimpah… Allah memberikan negeri ini kekayaan tiada taranya termasuk juga cuaca yang cocok untuk berbagai jenis tanaman…… Kurang Apa??? jadi jelas masalahnya sekarang adalah Sumber Daya Manusia.. kayaknya jadi tugas kita generasi muda untuk segera mengambil alih pengelolaan negeri ini…. “maaf generasi sebelumnya sudah terlalu banyak kepentingan dan terkontaminasi paradigma yang digunakan sebelumnya” biarlah mereka istirahat dan beri dukungan saja pada yang muda 🙂 ….. yakinlah putra-putra terbaik bangsa yang muda-muda bisa lebih cepat geraknya untuk memacu ketertinggalan kita… (contohnya: Mas Yodhi 🙂 ) apalagi Mas Yodhi ahlinya di bidang MSDM…. Maju terus bangsaku INDONESIA KU…….. AKU BANGGA JADI ORANG INDONESIA…….

  20. Menyambut kebangkitan Indonesia 2025, kita yang masih mudah harus mempersiapkan diri dari sekarang. jangan sampai justru dinikmati oleh bangsa lain seperti saat sekarang ini. Bangkit Indonesiaku harapan itu masih ada.

  21. di tengah-tengah kepesimisan yang melanda, saya cuma bisa bilang “Amin…” usai membaca entri ini. Semoga anak cucu kita tidak sesengsara kita yang hidup sekarang.

  22. asyik banget bahsannya..aku setuju banget kalau Indonesia dasarnya adalah negara Agraris dan Negara Maritim. Sebagai negara Agarais dan Maritim, seharusnya Indonesia sangat kuat di dua sektor itu. saya yakin, kalau dua sektor vital itu sudah sangat kuat di Indonesia, maka Indonesia akan menjadi raksasa dunia. bayangkan saja, tidak ada satu negara di dunia pun yang tidak bergantung dari hasil agraria, juga kelautan. jadi Indonesia di masa depan bisa menjadi pemain utama dalam memasok perekonomian dunia. masing masing negara di dunia sudah punya konsentrasi untuk dikembangkan, sesuai dengan kondisi negara itu. biarlah negar lain sibuk dengan IT, kemajuan teknologi, dan yang lain, tapi, kita sebagai bangsa Indonesia harus fokuskan diri kita kepada dua sektor yang sebenarnya menjadi andalan kebanggan Indonesia, Agararia dan Maritim. belum lagi ditambah dengan sumber kekayaan lain, seperti barang tambang, minyak bumi, batu bara, timah, nikel, dan yang lain, yang akan melengkapai kejayaan Indonesia. lalu dimanakah peran bidang lain???bidang lain, seperti IT, Teknologi, juga akan semakin jaya karena akan memasok dan mendukung Industri Agraris dan kemaritiman yang sangat besar. jadi tidak akan sektor yang tidak bisa berkembang di Indonesia, semua bisa saling mendukung dan saling melengkapi.

    tapi, mari kita lihat fenomena yang merebak sekarang ini di masyarakat. mengapa masyarakat awam seolah olah mati ketertarikannya pada bidang Agraria dan Maritim, khususnya kaula muda???bisa dibayangkan betapa peminat kuliah Agraris/ pertanian/perkebunan/kehutanan dan kelautan/perikanan merosot jatuh dari tahun ke tahun. bisa dihitung dengan jari , berapa sekolah tinggi kelautan yang masih eksis, dan beberapa lagi menunggu waktu untuk ditutup. bisa dihitung, berapa bangku yang terisi di kuliah pertanian/perkebunan, sedang lainnya menunggu waktu untuk dibubarkan karena sepi peminat.mungkin saja itu karena mimpi indah orde baru yang akan menjadikan indonesia negara Industri maju, tanpa menguatkan sektor dasranya, Agraris dan maritim. bisa anda bayangkan jika sebuah rumah tanpa dasaar yang kuat, tapi ingin membuat dinding dan atap serba mewah. dengan sedikit ujian saja, insya allah rumah itu akan rubuh. itulah kesalahan orde aru dalam mewujudkan Indonesia yang digdaya. kesalahan utmanya???tidak memperkuat sektor Agraria dan Maritim. nah, untuk masa sekarang, marilah kita bagu membahu membangun Indonesia dengan dua sektor andalan yang harus diperkuat terlebih dahulu, yaitu Agraris dan Maritim. nah setelah dua sektor itu kuat, mau jadi apa pun kita pasti bisa. percayalah….suatu negara yang kuat dibangun oleh dasar ekonomi yang kuat,,dan dasar ekonomi yang kuat dibangun oleh sektor paling yang paling dominan dan kuat yang dimiliki suatu bangsa. jadi, ja ngan lagi mengesampingkan sektor pertanian/perkebunan dan kelautan, karena itulah jati diri kita, bangsa Indonesia yang sebenarnya. Ingatlah kejayaan Majapahit dan Sriwijaya yang mengandalkan dua sektor itu. Contoh paling nyata, adalah negar Malaysia, dimana negara Agraris itu sangat memperhatikan sektor andalan yang dianugerahkan oleh Tuhan. dengan modal sektor pertanian/perkebunan yang kuat, maka rakyat Malaysai bisa jauh lebih sejahtera dari pada Indonesia. dan dengan modal itu, kini mereka bersiap untuk menjadikan Malaysia negara maju , dengan sektor agraria yang sangat kokoh.

  23. no time to relaxing, no time ti thinking let’s go to face Indonesian’s future….doing anything according your profession,,, and dont forget to help to stronger indonesian basic economic, Agriculture and Oseanographi…..

  24. Pingback: strategi + manajemen » Blog Archive » Ranking 10 Perusahaan Paling Inovatif Di Dunia

  25. Sebagai tambahan. Paparan lengkap yang dikemukakan oleh Goldman Sachs dapat dilihat pada buku BRICs and Beyond yang juga menyinggung Indonesia sebagai bagian dari N11 DISINI

    Kajian serupa yang dilakukan oleh PriceWaterhouseCooper berupa PDF (460 kb) dapat didownload DISINI . Semoga Indonesia mencapai cita-cita kejayaannya!

    Salam
    Strategika!

  26. Kalo aku bilang, ketergantungan terhadap SDA itulah yang membuat kita tidak maju-maju. Arab Saudi minyaknya begitu banyaknya aja tetep bukan negara maju. Arab Saudi kaya iya, maju itu beda. Malah beberapa temen dari Timur Tengah bilang, orang jadi pemalas karena hidup sudah terjamin. Selama kita masih bangga dengan kekayaan alam kita, dan bukan kemajuan SDM-nya, kita tidak akan menjadi negara maju.

  27. wehh…..
    kalo emang gitu,..kenapa harus menunggu 2050 ?

    kenapa indonesia dari dulu gitu-gitu aja ?

    karena faktor SDM / manusia-nya….

    itu aja persoalannya.

    meski gemah ripah loh jinawi,…kalo kualitas dan moral manusianya masih seperti sekarang even worst,..maka itu semua hanya impian.

    wake up wake up.. :))

  28. Komen yang terlambat nih 😀

    Senang sekali mengetahui hal ini. Dari beberapa tahun lalu, banyak yang telah memprediksi kebangkitan Indonesia. Ditambah dengan fakta-fakta konkrit seperti ini, saya percaya kita bisa.

    Salah satu pe-er yang harus terus dikembangkan adalah membangun mentalitas pemenang dan excellent dalam setiap diri kita, Tidak terintimidasi dengan kedigdayaan negara lain dan Yakin bahwa potensi dalam diri kita mampu menghasilkan karya-karya (baik produk maupun jasa) luar biasa..

    Thx for this great blog :))

  29. setuju banget gw dg tulisan ini tapi kalau mau benar-benar negara ini menjadi besar seperti yg digambarkan mas yodia harus di tambah satu syarat lagi. yaitu seluruh penduduk indonesia yang berumur 10 tahun keatas harus di pindahkan keluar dari indonesia. agar otak dan pikiran korupsi yg sudah mendarah daging sejak zaman belanda tidak tertular ke generasi yg siap memimpin negara ini utk menjadi besar…

  30. Saat ini saya bekerja di group perusahaan agrobisnis palm oil yg terkemuka di Medan. Saya ditempatkan di bagian Strategic Management dgn atasan expatriate (Malaysian). Job saya berhubungan dgn Balanced Scorecard, strategi bisnis, financial modelling dan budgeting. Background edukasi & work experience saya adalah accounting & finance planning. Adakah teman2 yg saat ini punya job dgn environment yg similar dgn saya? sharing bisa dikirim di santomtl@hotmail.com… I’m waiting for your sharing

  31. Long Live Farmer… tanpa mereka sadari dan tanpa saya sadari puLa… kita dibesarkan oLeh energi Pangan yang dikeLoLa petani, sampai kepada zaman CABEL ERA or WireLess ERA !!!!

  32. Mudah2an bidang usaha saya kecipratan rezekinya dari pengusaha2 kelapa sawit dan karet.
    Btw Bung Yodhia, punya pandangan mengenai Brand Consultant dan seperti apa kira2 peranannya saat ini dan di masa mendatang? Saya dan beberapa teman merintis usaha di bidang desain komunikasi visual (nama keren desain grafis;D). Alhamdulillah, kalau hanya untuk merancang grafis saja pekerjaan selalu ada. Tapi, saya selalu merasa tertarik mempelajari mengenai brand building mulai dari basic-nya.
    Menurut saya, branding sangat menantang. Di dalamnya bukan hanya soal perancangan corporate identity atau product identity semata, strategic thinking dan insight yg tepat dalam menentukan arah brand ditunjang oleh estetika yg baik saya percaya dapat menambah daya saing dan value sebuah brand.
    Selama ini sumber informasi terbesar mengenai branding saya dapat dari brand consultant luar seperti Landor, Wolff Olins, Interbrand, Brand Union, etc. sedangkan di Indonesia sendiri ada Makki-Makki, BD+A Design, dan beberapa biro desain yang fokus sbg brand consultant yang visual branding based.
    Sayang sekali kalau Bank Danamon, Bank Mandiri, Pertamina, dan duluuu sekali, maskapai penerbangan kita Garuda, ditangani oleh brand consultant dari luar. Kita, orang Indonesia sendiri, seharusnya punya SDM yg cukup untuk bisa bersaing di bidang ini. Atau jangan2 sudah dibajak semua oleh perusahaan asing?!

  33. benar dan betul bahwa 2025 Indonesia bisa leading dari negara-negara maju, dan menurut saya bahkan bisa lebih cepat yang diprediksi oleh goldman sach, karena dengan 2 komoditas aja bisa memainkan industri hulu dan hilir, karena selama ini juga kita dipermainkan negara maju dengan turun drastisnya CPO, karena masih mengandalkan eksport CPO. Tapi kalau kita kelola CPO menjadi industri hilir dengan bahan baku CPO tentu dan pasti kita akan cepat maju, contoh : sabun, kosmetik, margarine, minyak makan, bahan bakar nabati (kenderaan), dll. contoh seperti negara Swiss yang komoditinya kerajinan dan susu yang diproses hilir menjadi jam tangan mewah dan keju. saya juga termasuk yang menginvestasikan kebun sawit tapi masih skala kecil.
    Bravo Petani, Bravo Sawit, Bravo Indonesiaku !

  34. Amin,..Saya setuju dengan bidang sektor Ind yg perlu d kembangkan itu,kerugian Ind akibat pencurian ikan saja mencapai 40Triliun/Thn,.?Sektor pertanian yg tidak terorganisasi dengan maksimal,malaysia penghasil sawit terbesar,sedangkan luas lahan jauh d bawah Ind?,..mari Kita fokus,pasti akan lebih baik!

  35. Mas,

    Prediksi tersebut secara ekonomi bila dikaitkan dengan prediksi lain, maka bunyinya akan berbeda mas.
    1. Prediksi Politik, Indonesia akan pecah, artinya bila Indonesia masih ada, maka hal tsb dimungkinkan, tp kalau pecah bagaimana?
    2. Secara historis, dari jaman dulu sampai skrg negara yg kaya SDA scr mentaliti kalah dgn negara yg miskin SDA.
    Data statistik menunjukkan hal tsb.
    3. Keberpihakan pemerintah, ada pameo “Tahun pertama menikmati kemenangan pemilu, Tahun kedua cuci piring, tahun ketiga merencanakan pembangunan, tahun keempat mulai membangun (6 bln) lalu persiapan pemilu, tahun kelima bertempur dalam pemilu” lah membangunnya? artinya sektor penggerak ekonomi dibiarkan tumbuh dengan sendirinya, dan ini memang sudah terbukti.
    4. Kalaupun benar prediksi tersebut, maka yang menikmati bukan orang Indonesia, tp asing. hal ini udah terlihat dari sekarang, hampir semua aset terjual kepada asing.

    dll

  36. mas.. saya mungkin salah satu orang yang sangat optimis dengan Indonesia…saya pribadi yakin masa depan saya tetap disini di Indonesia.. meskipun nanti saya jadi manusia internasional..

    namun yang jadi pertanyaan saya okelah ekonomi Indonesia termasuk terbesar pada 2025… but who owned it???? apakah masih kita rakyat Indonesia atau jangan2 udah dimakan duluan sama pemilik modal sangat besar dari negara2 lain… realitas aja.. saya mau minta tolong sama teman2 yang punya data real tentang perkebunan rakyat milik kita asli sama milik korporasi yang basisnya diluar negeri berapa persentasenya…

    kalau ternyata masih lebih besar milik rakyat saya sangat bersyukur tetapi kalau sudah lain hasilnya saya was2 jangan2 tikus mati di lumbung padi mas…

    kita harus berjuang dan survive dengan usaha kita sendiri dalam membangun pribadi, orang terdekat dan masyarakat sekitar agar kalau benar 2025 kita negara kuat maka modal kita cukup untuk berjuang dan bersaing.

    sumberdaya alam kita kita kalau mampu diolah dengan bijak saya yakin akan banyak memberi manfaat untuk membangun bangsa ini…

    TETAP SEMANGAT BANGSA INDONESIA

  37. Pingback: rangking perusahaan yang paling inovatif di dunia « THE MANAGEMENT LECTURE RESUME

Comments are closed.

Pilih Kaya atau Misqien?

Dapatkan Buku yg Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Financial Freedom yg Barokah. GRATIS!