Malcolm Baldrige Award dan Keunggulan Kinerja Bisnis

burj-dubai-re.jpgMalcolm Baldrige National Quality Award adalah sejenis penghargaan tahunan yang diberikan oleh pemerintah Amerika Serikat (melalui Department of Commerce) kepada setiap organisasi di negara USA – baik profit dan non profit – yang dianggap mencapai kinerja yang unggul nan ekselen.

Nama Malcolm Baldrige sendiri diambil dari nama mantan Menteri Perdagangan AS yang menginisiasi kegiatan penghargaan ini. Sejak diperkenalkan pada tahun 1988, penghargaan tahunan ini telah memberikan kontiribusi yang signifikan bagi peningkatan mutu dan kinerja bisnis beragam perusahaan disana.

Seiring dengan hal itu, banyak negara di berbagai belahan dunia yang mengadopsi pendekatan dan kriteria yang digunakan oleh Komite Malcolm Baldrige untuk mengukur keunggulan kinerja. Kriteria yang mereka gunakan dikenal juga sebagai 7 Pilar Malcolm Baldrige. Dan jika diamati, tujuh kriteria ini memang sangat berperan dalam menentukan maju mundurnya sebuah organisasi (baik organisasi bisnis maupun organisasi publik).

Dalam tulisan ringkas kali ini, kita akan membincangkan 7 pilar atau kriteria Malcolm Baldrige tersebut.

Pilar yang pertama adalah Leadership. Kriteria ini ingin melihat bagaimana para leader di organisasi Anda menampilkan kapasitasnya : bagaimana mereka menetapkan visi dan tujuan organisasi; dan kemudian mengkomunikasikannya kepada setiap anggota. Juga apakah leaders di organisasi Anda memiliki kecakapan untuk mengelola dan menginspirasi anak buahnya untuk mencapai keunggulan kinerja. Coba sekarang pikirkan sejenak : kira-kira bagaimana mutu leadership para atasan atau bos di kantor Anda? Sudah oke dan berkelas dunia, atau yah…..boss saya kok begini sih……

Pilar kedua : Strategic Planning. Kriteria ini mau melihat bagaimana proses perumusan strategi ditetapkan dilingkungan kantor Anda. Dan yang tak kalah penting : apakah konten strategi itu secara tepat merespon dinamika perubahan lingkungan bisnis? Jadi kira-kira apa strategi yang telah ditetapkan oleh kantor Anda sekarang? Jangan-jangan Anda sendiri ndak pernah “ngeh” dengan peta strategi di kantor Anda. Doh.

Pilar ketiga : Customer Focus. Apakah produk dan layanan yang disediakan oleh organisasi Anda sudah mak nyuss? Atau hanya bermutu ala kadarnya? Apakah produk atau layanan yang dibentangkan oleh kantor Anda selalu segar nan inovatif; dan membuat para pelanggan bisa tersenyum riang? Atau sebaliknya : selalu menebarkan ketidak-andalan dan kualitas yang pas-pasan?

Pilar keempat : Performance Measurement. Apakah setiap leaders di tempat Anda sudah memiliki key performance indicators (KPI) yang jelas dan terukur? Dan apakah key indicators itu selalu direview secara periodik untuk melihat progress dan mengambil corrective action (jika targetnya meleset)? Pengelolaan kinerja dengan indikator yang jelas merupakan salah satu tanda munculnya performance-based culture yang kuat di sebuah organisasi.

Pilar kelima : People Focus. Seberapa jauh perhatian dan komitmen manajemen organisasi Anda terhadap pengembangan mutu SDM-nya? Elemen ini juga mau melihat apakah organisasi telah memberikan skema reward yang fair dan atraktif kepada segenap anggotanya. Kontribusi angggota yang melejit hanya akan merebak jika sebuah organisasi punya kebjiakan people focus yang solid dan konsisten.

Pilar keenam : Process Management. Kriteria ini mau mengukur bagaimana kantor Anda mendesain dan mengelola proses kerja kunci? Apakah setiap alur proses sudah didesain dengan ramping dan efisien? Atau masih banyak proses kerja yang terlalu birokratis, tidak saling terkoordinasi dengan baik, dan justru menimbulkan banyak silang sengketa diantara berbagai bagian/departemen?

Pilar yang ketuju atau yang terakhir : Result. Pilar yang ketuju ini mau melihat bagaimana hasil akhir kinerja organisasi : apakah makin kompetitif, makin efektif, dan makin mengkilap kinerja seluruh aspek organisasinya?

Melalui 7 pilar diatas kita bisa menakar dimana level kinerja organisasi Anda. 7 Pilar ini juga sangat membantu jika sebuah organisasi hendak melakukan proses transformasi menuju ke arah yang lebih menjulang. Artinya, 7 kriteria diatas dapat digunakan sebagai peta, sebagai roadmap, jika organisasi Anda hendak merumuskan action plan-nya.

Karena itu segeralah bertindak : diskusikan 7 pilar diatas dengan segenap jajaran manajemen di kantor Anda. Segera susun action plan, dan buat rencana implementasinya.

Dan oh ya, jika kantor Anda membutuhkan sparring partner untuk penerapan action plan tersebut, jangan segan-segan mengundang saya sebagai narasumber…..:):)

NOTE : Jika ingin mendapatkan slide presentasi yang bagus tentang strategi bisnis, personal development dan leadership, silakan KLIK DISINI.

Photo credit by : DanielKHC @Flickr.com

NOTE :
Mau update artikel2 mencerahkan seperti diatas langsung melalui smartphone Anda? Langsung saja invite PIN BBM saya : 572F4CDE. Atau invite + save no WA saya di 0812 8644 8789. Bagi yg invite, akan saya berikan BONUS tiga ebook bagus tentang mindset, kebebasan finansial dan cara meraih karir impian. Slide BiruPakar Hijau

17 comments on “Malcolm Baldrige Award dan Keunggulan Kinerja Bisnis
  1. Sajian pagi yg renyah mas yodia , saat ini sdh banyak BUMN yg telah mengikuti M,Baldrige seperti Telkom dan Indonesia Power dengan kategori Early Improvement scor diatas 350 an ,dan mudah2 an lebih banyak lagi…Tetapi pertanyaan utk USA sebagai pelopor ini kenapa bisa Colaps perekonomiannya ..apakah krn Moral Hazard Executivenya yg sulit dinilai walaupun sistem telah dibentengi dgn baik lewat 7 pilar tersebut..
    Butuh pilar apa lagi utk tetap kokoh dan tumbuh maju suatu perusahaan?

  2. Kapan ya Indonesia punya sistem manajemen yang produk sendiri, jadi tidak selamanya mengekor gaya manajemen di Barat yang belum tentu “fit” diterapkan di Indonesia, sudah waktunya pakar2 manajemen Indonesia untuk unjuk gigi menerapkan gaya manajemen ala Indonesia sendiri berdasarkan lokal wisdom budaya kita, seperti halnya yang pernah diajarkan oleh Ki Hajar Dewantoro dengan Ing Ngarso Sung Tulodho(seorang pimpinan harus bisa menjadi role model/keteladanan, Ing Madyo Mangun Karso seorang pemimpin harus bisa membesarkan hati (encourage) bawahan sehingga selalu termotivasi dan Tut Wuri Handayani yaitu seorang pemimpin harus berani meng-empower bawahan dengan mendelegasikan setiap pekerjaan selain itu juga ajaran 3N yang terkenal itu (Niteni, Nirokno, Nambahi. Sebenarnya banyak sekali pakar manajemen di negeri kita tercinta ini yang hebat-hebat namun kenapa kita selalu menganggap manajemen ala barat yang terbaik……Salam buat bang yodya yang tidak henti-hentinya memberi pencerahan dengan sajian renyahnya ini….

  3. Mas Yodhia, sy baca artikel ini lg di jakarta, tepatnya di station gambir sambil nuggu kereta jam 17.00 ke cirebon (argojati), posting ini sungguh banyak sekali membawa manfaat pd saya, terutama untuk di terapkan di kerjaan sehari. Akhirul kalam…terima kasih Mas Yodhia yang sll memberikan ilmu yg bermanfaat. Semoga Allah sll melindungi kita semua. Amiiinn…