6 KPI Penting bagi Bisnis dan Kenapa Banyak Start Up Gagal di Tengah Jalan

Berikut 6 KPI palung krusial bagi masa depan sebuah bisnis. 6 KPI ini yang selayaknya dicermati dengan serius jika sebuah bisnis ingin sukses dengan cetar membahana.

Pendapatan Bersih (Net Revenue):

KPI ini yang jadi ukuran berapa banyak pendapatan yang nyata setelah dipotongin biaya produksi, biaya operasional, dan biaya lainnya. Pendapatan bersih ini jadi indikator paling penting buat tau keberhasilan keuangan bisnis.

Laba Kotor (Gross Profit):

KPI yang ngitung bedanya pendapatan sama biaya langsung yang terkait dengan produksi atau penjualan barang atau jasa. Laba kotor ini nunjukin seberapa efisien bisnis ngelola biaya produksi.

Laba Bersih (Net Profit):

Nah, yang ini ngitung laba setelah dikurangin dengan semua biaya termasuk biaya produksi, biaya operasional, dan biaya lainnya. Laba bersih ini nunjukin keuntungan beneran yang didapet bisnis setelah ngitungin semua pengeluaran.

Tingkat Pertumbuhan Pendapatan (Revenue Growth Rate):

KPI ini yang ngitung persentase pertumbuhan pendapatan dari periode ke periode. Pertumbuhan pendapatan yang tinggi nunjukin keberhasilan bisnis dalam ngejar pelanggan baru atau nambahin penjualan buat pelanggan yang udah ada.

Tingkat Kepuasan Pelanggan (Customer Satisfaction Rate)

Nah, yang ini ngitung seberapa puas pelanggan sama produk atau layanan yang bisnis kasih. Tingkat kepuasan pelanggan yang tinggi tuh jadi tanda penting keberhasilan bisnis dalam nyenengin pelanggan sesuai kebutuhan dan harapannya.

Persentase Pangsa Pasar (Market Share Percentage)

Ini yang nunjukin seberapa besar porsi pasar bisnis dibandingin pesaingnya. Kalo punya porsi pasar yang tinggi, bisnis nunjukin dominasinya di industri atau pasar tertentu.

Kenapa Start Up Gagal di Tengah Jalan

Berikut sejumlah alasan kenapa sebuah start up gagal dan nyungsep di tengah jalan, sebelum sukses meraih impiannya.

Minim Peminat

Salah satu alasan banyak start up jeblok adalah minimnya yang minat sama produk atau layanan yang mereka tawarin. Mungkin aja ide produk atau layanan yang mereka usung nggak menarik perhatian konsumen atau nggak sesuai sama kebutuhan mereka.

Duit Nggak Cukup

Finansial yang nggak mencukupi juga jadi faktor penting yang bikin start up jatuh kejurang. Banyak start up yang kurang punya sumber daya keuangan yang cukup buat bertahan lama tanpa dapet pendapatan yang berarti. Keterbatasan modal bisa ngasih batasan buat start up buat ngembangin produk dan promosi merek mereka.

Manajemen yang Mengecewakan

Manajemen yang payah atau nggak efektif juga bisa jadi penyebab kegagalan start up. Tim manajemen yang kurang pengalaman atau nggak punya skill yang kunci bisa ngeganggu perkembangan start up. Kurangnya pemahaman tentang operasional bisnis, strategi pemasaran, atau keuangan bisa bikin pertumbuhan start up terganggu.

Persaingan Ketat

Industri start up biasanya penuh persaingan yang keras, dengan banyak perusahaan yang berebut buat dapetin pangsa pasar. Persaingan yang ketat bisa bikin susah buat start up buat bedain diri mereka sendiri dan ngejar pelanggan. Kalo nggak ada keunggulan yang jelas, start up bisa kalah di persaingan sama pesaing yang udah lebih mapan.

Tim Nggak Sinkron

Keberhasilan suatu start up juga tergantung pada kerja sama dan kecocokan tim yang bener-bener pas. Kalo timnya nggak kompak dan nggak seirama, bisa bikin start up goyah dan nggak bisa bergerak maju dengan lancar. Jadi, penting banget buat punya tim yang solid dan saling dukung buat suksesin start up kita.

Silakan KLIK gambar di bawah untuk mendapatkan Buku Amazing ini.