Meraih Income Rp 50 Juta/Bulan dari Ledakan Gig Economy

The Rise of Gig Economy.  Inilah salah satu tema yang kini tengah tumbuh pesat di berbagai belahan penjuru dunia.

Gig Economy. Self-Employed Movement. Freelancers Booming.

Semua sebutan diatas sejatinya merujuk pada fakta tentang makin banyaknya orang yang memilihi menjadi self-employed person atau freelancers, atau menjadi independent workers yang tidak bergantung secara permanen pada sebuah organisasi (kantor). 

Gig Economy merujuk pada sebuah situasi dimana seseorang mengerjakan beragam order dari pemberi pekerjaan, tanpa terikat kontrak secara permanen. Para pelakunya acap disebut sebagai freelancer, self-employed worker, atau pekerja independen.

Ditengah ledakan internet, kini tampaknya makin banyak orang yang memiliki hasrat untuk menjalani gig economy. Data dari survey yang dilakukan Gallup Worlwide (2014) menyebut ada sekitar 30% dari total orang yang bekerja yang menyebut dirinya sebagai self-employed workers, dan angka itu terus tumbuh dengan cukup pesat.

Selain imbalan finansial, motivasi lainnya untuk menjalani Gig Economy adalah fleksibilitas waktu kerja dan sejumlah pekerjaan bisa dikerjakan dari rumah.

Fleksibilitas waktu kerja artinya kita bisa mengelola waktu kerja kita dengan leluasa. Saat order pekerjaan banyak, maka durasi kerja bisa sangat tinggi, bahkan lebih tinggi daripada karyawan permanen. Namun ada kalanya, saat order pekerjaan tidak begitu banyak, maka jam kerja menjadi lebih longgar (kita bisa bebas tidak kerja, tanpa harus mengajukan ijin cuti).

Gig Economy juga membuat Anda bisa mengerjakan sebagian komponen dari pekerjaan Anda dari rumah. Sebab dalam sebagian besar pekerjaan Gig Economy ini yang penting adalah hasil kerja, bukan kehadiran fisik Anda.  Anda bebas mengerjakan order yang diberikan dimana saja, asal bisa selesai dengan tepat waktu.

Bagi para pekerja di kota-kota besar yang tiap hari harus menghadapi kemacetan yang kian memburuk, maka peluang untuk bisa bekerja dari rumah merupakan sebuah hal yang amat dinanti.

Tanpa terjebak kemacetan tiap hari, maka produktivitas kerja justru bisa menjadi lebih tinggi, dan kondisi tubuh kita akan lebih fresh (sebab tak harus berdempeten terus tiap hari di jalanan atau di Kereta Api dan Busway yang penuh sesak).

Pada sisi lain menjadi Self-Employed Person (Independent Worker) dalam sebuah Gig Economy juga merupakan penegasan bahwa Anda benar-benar penentu nasib Anda sendiri.  

Jika hasil kerja Anda buruk, Anda tidak bisa mengelak atau bersembunyi dibalik dinding birokrasi seperti dalam sebuah kantor perusahaan. Saat itu juga dengan seketika, order dan otomatis income Anda akan anjlok dan terpelanting jatuh dan menurun.  

Beragam profesi independen dalam Gig Economy menjanjikan income yang juga melimpah dan bisa membawa Anda dalam kebebasan finansial.

Berikut sejumlah contoh profesi self-employed dalam Gig Economy :

  • Konsultan Manajemen
  • Trainer Bisnis
  • Desainer Grafis
  • Desainer Web
  • Programmer
  • Penerjemah
  • Penulis Materi Iklan
  • Penulis Buku
  • Fotografer Pernikahan
  • Konsultan Pernikahan
  • Videografer dan Editor
  • Arsitek
  • Agen Sales Properti
  • Agen Sales Asuransi
  • Youtuber
  • Selebgram
  • Professional Blogger (Full time Blogger)
  • Jasa SEO (Search Engine Optimation)
  • Jasa Social Media Marketing
  • Jasa Analisa Saham
  • Jasa Konsultasi Pajak dan Keuangan
  • Jasa Riset Pemasaran
  • Jasa Pembuatan Job Des dan SOP
  • Jasa Pembuatan Press Release
  • Jasa Tutorial Bisnis
  • Jasa Tutorial Pendidikan
  • Jasa Pembuatan Materi Presentasi
  • Jasa Privat Perjodohan
  • Dan lain-lain

Kalau Anda lihat sampel profesi dalam Gig Economy diatas, maka banyak diantaranya yang memiliki potensi penghasilan yang melimpah.

Sebut misalnya profesi sebagai trainer bisnis. Saat ini rata-rata professional fee untuk seorang trainer bisnis adalah sekitar Rp 20 juta untuk setiap mengisi training selama satu hari. Jika ia mendapatkan order 3 kali saja dalam sebulan, maka income bisa mencapai Rp 60 juta (kebetulan ini salah satu profesi yang saya tekuni, selain juga menjadi konsultan manajemen).

Atau menjadi fotografer pernikahan misalnya.  Rata-rata tarif fotografer yang kategori sedang, saat ini bisa mencapai Rp 10 juta per paket. Jika sebulan ia mendapatkan 4 order, maka ia bisa mendapatkan gross income sebanyak Rp 40 juta.

Demikian juga penyedia Jasa SEO atau Jasa Penerjemah yang bisa menjual profesinya dengan laris, maka penghasilannya juga bisa puluhan juta per bulan.

Darmanto, salah satu rekan saya yang bekerja sebagai penyedia Jasa SEO bisa menghasilkan order hingga Rp 50 juta per bulan.  Sementara rekan saya lainnya, Mike Damayanti, bekerja sebagai freelancer jasa penerjemah dan banyak mendapatkan klien dari perusahaan multinasional. Ia bisa meraih income hingga Rp 35 juta/bulan (padahal kerjanya 100% hanya dari rumah).

Pertanyaannya sekarang adalah :  bagaimana cara menjalani Gig Economy atau menjuadi “self-employed” secara sukses?  Tahapan apa yang harus dilakoni agar Anda bisa menerima income hingga Rp 50 juta per bulan dari profesi yang Anda jalani dalam sebuah sistem Gig Economy?

Jawabannya yang tuntas dan renyah akan kita ulas minggu depan ya. Stay tuned.

Anda pilih Misqien atau Kaya? Dapatkan Ebook yang Sangat Mencekam tentang Jurus Meraih Kekayaaan dan Financial Freedom. Gratis. Download Sekarang.

Related Post

3 Langkah Antisipasi Saat Anda Kehilangan Pekerjaan dan Penghasilan Pandemi tak pelak telah memukul telak laju ekonomi. Kejatuhan ekonomi pada akhirnya juga menyebabkan petaka yang kelam : lahirnya 3,7 juta pengang...
Mengais Rezeki dari Penghasilan Sampingan, Kenapa Tidak? Biaya hidup rasanya terus mendaki dari tahun ke tahun, dengan kecepatan yang acap membikin kita terkaing-kaing. Biaya belanja sehari-hari, biaya anak...
Berapa Besar Gaji yang Harus Anda Peroleh untuk Bisa Hidup dengan Layak? Setiap tahun kita berharap gaji yang kita terima atau pendapatan dari usaha yang kita jalankan, bisa terus meningkat. Sebab, hey, harga barang-barang ...